Pantaskah Aku diCintai?

Pantaskah Aku diCintai?

Aldo Al Fakhr Wilman

MM SKI IT Telkom

Dibulan februari ini, banyak orang merayakan hari valentine yang erat dengan kaitannya dengan hari kasih sayang, bagi kita umat islam, hari kasih sayang tidaklah hanya hari valentine saja, namun semua hari yang menghiasi hidup kita adalah hari kasih sayang, setiap hari yang kita lewati adalah wujud kasih sayangnya Allah kepada kita karena kita masih diberikan kehidupan, sepantasnyalah kita bersyukur kepada Allah.

Alhamdulillahi Rabbil ‘alamin.. (Segala puji hanya untuk Engkau ya Allah Tuhan semesta Alam)

Dalam tulisan ini, saya tidak akan membahas sejarah valentine, haramkah valentine, atau dampak dari hari valentine itu sendiri. Sekali lagi tidak! Dalam tulisan ini, saya mengajak Anda untuk bertanya kepada diri masing-masing,. Sejenak saja. Sekarang juga. Tentang sebuah simbol keberartian dan eksistensi diri yaitu kepantasan diri untuk dicintai,  “Pantaskah Aku dicintai?”

Mencintai diCintai

Fitrah Manusia

Setiap insan didunia

Akan merasakannya

Indah ceria kadang merana

Itulah rasa cinta..

(Cinta – The Fikr)

Ya, pantas untuk dicintai adalah bentuk dari keberartian dan eksistensi diri. “ Karena cinta tak dipersembahkan untuk padang jiwa yang hampa. Tidak juga untuk karya-karya yang tak bermakna.” Kata Ust. Ahmad Zairofi. Hanya bila kita berguna saja, maka kita layak untuk dicintai. Nafi’un li ghairi.  Sehingga pabila diri ini tidak berguna maka yang kemudian terjadi adalah kita tak pantas untuk dicintai!

Kepantasan untuk dicintai adalah output dari kapasitas diri. Sudah sejauh mana diri ini bermanfaat dan sudah sejauh mana kontribusi diri ini untuk ummat. Kontribusi benar-benar nyata yang terlihat dalam aktivitas dan gerak-gerik bukan hanya sebuah status agar diketahui orang yang akhir-akhirnya mengharapkan pujian dari sana.

Kepantasan untuk dicintai adalah milik semua manusia yang menhirup nafas dimuka bumi ini terlebih lebih seorang kafir sekalipun. Ada sebuah rasa keberhakkan akan ingin dicintai. Apalah arti dunia ini pabila tak ada yang mencintai. Hanyalah kesepian yang menemani hari-hari yang penuh masalah. Tak ada teman tuk berbagi, tak ada sahabat yang menguatkan tancapan tombak semangat hidup, dan tak ada yang mau untuk dimintai pertolongan. Oleh karena itu, semua manusia pasti ingin dicintai oleh satu atau lebih manusia lain yang hidup dipermukaan bumi ini.

Kehidupan didunia ini tersebar dalam berbagai aspek. Dan dari tiap manusia memiliki peran-perannya masing-masing. Ada yang di sekolah, di universitas, di kantor, di rumah tangga, di pemerintahan, dan lain sebagainya. Semua memiliki peran. Dan seharusnya peran itu harus dimainkan dengan maksimal, mencerminkan sikap penuh kemanfaatan, tidak mengeruk manfaat. Menebar manfaat bukan memanfaatkannya. Siapa yang tidak memanfaatkan perannya itu maka yang kemudian muncul adalah ketidakberartian dalam kehidupan dan dengan kata lain tidak berguna, pabila sudah tak berguna maka sebuah pertanyaan muncul, “Pantaskah orang ini dicintai?” Engkau sajalah menjawabnya.

Sumber dari kepantasan untuk dicintai adalah kejujuran. Kejujuran itulah yang menjadi sumber kekuatan dalam menebar manfaat didalam peran kita masing-masing. Siapa yang tak tahu kekuatan kejujuran. Aku yakin yang membaca tulisan ini pasti mengetahuinya. Pengaplikasiannya lah yang susah, tergopoh-gopoh meraup kejujuran muncul dalam diri. Sulit untuk dikeluarkan. Karena justru ketidakjujuran itulah yang akan membawa seseorang untuk “memanfaatkannya” untuk kepentingan pribadi. Dapat terlihar dari para penguasa diktatoris yang memanfaatkan jabatannya untuk meraup keuntungan pribadi. Seorang pemilik tender yang memanfaatkan  tendernya itu untuk meraup keuntungan dari pengikut tender yang mau “ngasih lebih”. Dan lain sebagainya yang sering merusak ukiran kejujuran dalam kehidupan.

Ust Ahmad Zairofi menuliskan bahwa” pada setiap jengkal wilayah sosial kita, selalu ada tempat untuk bertanya itu: layakkah kita dicintai? Seperti bila kita seorang suami. Ada banyak karunia pada status itu. Tapi bukan karena statur itu semata kita layak dicintai. Tapi pada apa yang kita ciptakan dengan status itu, pada kejujuran kesuamian kita. Ketulusan untuk berkorban berupa manfaat untuk orang-orang yang ada di rumah kita sendiri: anak-anak, istri, atau keluarga lainnya. Begitupun  menjadi seorang istri juga status. Pada fungsi dan daya manfaatnya status itu menjadi landasan kelayakan untuk dicintai.”

Maka sebaik-baik seorang mukmin adalah paling banyak bermanfaat bagi orang lain dan lingkungannya. Keberartian akan sempurna pabila seorang mukminlah yang menebar manfaat tersebut. Karena seorang mukmin mengetahui betul manfaat dari ia menebar manfaat. Untuk itulah ia tidak menyia-nyiakan waktunya agar waktunya senantiasa terisi penuh oleh kemanfaatan bagi orang lain dan tentunya akan kembali ke empunya penebar manfaat tersebat. Ini mengindikasikan bahwa untuk menbar manfaat penuh keberartian maka keimanan harus senantiasa dipupuk agar mekar pada momentumnya. Dan tentunya untuk meningkatkan keimanan adalah dengan cara ber-taqarrub ilallah (mendekatkan diri kepada Allah). Raih cinta-Nya, maka engkau pantas untuk dicintai. Karena dalam peraihan cinta Allah tersebut, amal-amal kebaikan lantas tersebar dan memiliki kemanfaatan bagi orang lain dan lingkungannya. Insya Allah.

Diakhir tulisan ini Aku ingin berujar bahwa pabila mulai sekarang hidupmu penuh kebermanfaatan maka Anda layak untuk dicintai dan Aku pun akan mencintai Engkau!

Hamasah Akhi wa Ukhti..

Wallahu’alam

Bandung, 13 February 2010

Akibat Kesibukan yang Terlalu

Akibat Kesibukan yang Terlalu

Pernah baca cerita yang dibawah ini ngga’, kalau belum dibaca, kalau sudah, baca lagi biar lebih tau maknanya…

Seperti biasa Rudi, Kepala Cabang di sebuah perusahaan swasta terkemuka di
Jakarta, tiba di rumahnya pada pukul 9 malam. Tidak seperti biasanya, Imron,
putra pertamanya yang baru duduk di kelas dua SD yang membukakan pintu. Ia
nampaknya sudah menunggu cukup lama.
“Kok, belum tidur?” sapa Rudi sambil mencium anaknya. Biasanya, Imron
memang sudah lelap ketika ia pulang dan baru terjaga ketika ia akan
berangkat ke kantor pagi hari. Sambil membuntuti sang ayah menuju ruang
keluarga, Imron menjawab, “Aku nunggu Ayah pulang. Sebab aku mau tanya
berapa sih gaji Ayah?”
“Lho, tumben, kok nanya gaji Ayah? Mau minta uang lagi, ya?”

“Ah, enggak. Pengen tahu aja.”
“Oke. Kamu boleh hitung sendiri. Setiap hari Ayah bekerja sekitar 10 jam
dan dibayar Rp 400.000,-. Dan setiap bulan rata-rata dihitung 25 hari
kerja. Jadi, gaji Ayah dalam satu bulan berapa, hayo?”

Imron berlari mengambil kertas dan pensilnya dari meja belajar, sementara
ayahnya melepas sepatu dan menyalakan televisi. Ketika Rudi beranjak menuju
kamar untuk berganti pakaian, Imron berlari mengikutinya.

“Kalau satu hari ayah dibayar Rp 400.000,- untuk 10 jam, berarti satu jam
ayah digaji Rp 40.000,- dong,” katanya. “Wah, pinter kamu. Sudah, sekarang
cuci kaki, bobok,” perintah Rudi. Tetapi Imron tak beranjak. Sambil
menyaksikan ayahnya berganti pakaian, Imron kembali bertanya,
“Ayah, aku boleh pinjam uang Rp 5.000,- nggak?”
“Sudah, nggak usah macam-macam lagi. Buat apa minta uang malam-malam
begini? Ayah capek. Dan mau mandi dulu. Tidurlah.”

“Tapi, Ayah…” Kesabaran Rudi habis. “Ayah bilang tidur!” hardiknya
mengejutkan Imron. Anak kecil itu pun berbalik menuju kamarnya. Usai mandi,
Rudi nampak menyesali hardikannya. Ia pun menengok Imron di kamar tidurnya.
Anak kesayangannya itu belum tidur. Imron didapatinya sedang terisak-isak
pelan sambil memegang uang Rp 15.000,- di tangannya.

Sambil berbaring dan mengelus kepala bocah kecil itu, Rudi berkata,
“Maafkan Ayah, Nak. Ayah sayang sama Imron. Buat apa sih minta uang
malam-malam begini? Kalau mau beli mainan, besok’ kan bisa. Jangankan Rp
5.000,- lebih dari itu pun ayah kasih.”
“Ayah, aku nggak minta uang. Aku pinjam. Nanti aku kembalikan kalau sudah
menabung lagi dari uang jajan selama minggu ini.”

“Iya,iya, tapi buat apa?” tanya Rudi lembut. “Aku menunggu Ayah dari jam
8. Aku mau ajak Ayah main ular tangga. Tiga puluh menit saja. Ibu sering
bilang kalau waktu Ayah itu sangat berharga. Jadi, aku mau beli waktu ayah.
Aku buka tabunganku, ada Rp 15.000,-. Tapi karena Ayah bilang satu jam Ayah
dibayar Rp 40.000,-, maka setengah jam harus Rp 20.000,-. Duit tabunganku
kurang Rp 5.000,-. Makanya aku mau pinjam dari Ayah,” kata Imron polos.

Rudi terdiam. Ia kehilangan kata-kata. Dipeluknya bocah kecil itu
erat-erat.

Betapa sedihnya melihat fakta yang terjadi ditengah-tangah masyarakat modern saat ini, waktu begitu menguras tenaga, waktu begitu menguras kasih sayang keluarga, waktu begitu menguras kebahagiaan, aktu begitu menguras refreshing dgn keluarga, dan lain-lain. Anak-anak seseorang kantoran dan wanita karir nasibnya begitu pedih… ia kurang mendapatkan kasih sayang, kurang mendapat pembinaan dari orang tuanya sendiri baik itu agama maupun pelajaran sekolah… terkadang yang membantunya mengerjakan PR adalah pembantunya, yang rata-rata pendidikan pembantu tersebut kurang dari rata-rata (maaf!), tapi itulah kenyataannya.bagaimana anak akan pintar kalau yg membantu kerjakan PR nya adalah pembantu. Sungguh-sungguh ironis sekali.

Nanti di akhir jangan lah kau menyesal.. ketika anakmu lebih cinta dan sayang ke pada supir, pembantu, dan lain-lain selain dirimu, dan jangan kau sesalkan pula ketika anak mu sakit, yang ia sebut-sebut ditidurnya dan ditengah kesakitannya adalah nama sang pembantu dan si supir. Astaghfirullah…

Ada cerita,

Seorang wanita muda yang menduduki posisi asisten manajer sebuah bank swasta, menangis pilu ketika menceritakan bagaimana anaknya yang sakit demam tinggi tak mau dipeluk ibunya, tetapi berteriak-teriak memanggil nama pembantu mereka yang sedang mudik lebaran.

Semoga kita tidak menjadi budak waktu tapi bisa mengendalikan waktu dengan semaksimal mungkin untuk kebahagiaan didunia dan akhirat

Bandung, 19 Oktober 2009

Aldo Al Fakhr

Blogger Pencari Spirit yang Hilang

Paradigma yang harus diperbaiki

(ehm… dah lama ga’ posting.. padahal dah dijadwalin..)

Paradigma yang harus diperbaiki

Kesalahan utama dari sistem pendidikan di Indonesia adalah menempatkan sekolah sebagai satu-satunya corong dan gerbong pendidikan. Sehingga masyarakat dalam tiap waktunya selalu menuntut sekolah dengan harapan besar anak-anak dapat berkembang baik segi pengetahuan kognitif dan segi integritas kepribadiannya. Orang tua berharap bahwa anak-anak diajari untuk dapat mengembangkan ilmu pengetahuan dan ketrampilannya secara baik bersama-sama dengan rekan-rekan yang lain. Selain itu mereka juga berharap agar anak-anak ini dilatih untuk bekerja keras, menghargai orang lain, bertindak jujur dan bertanggung jawab sehingga mereka akan siap mandiri dan menjadi warga masyarakat yang bertanggung jawab. Demikian besar harapan masyarakat akan peran dan fungsi sekolah sebagai tempat untuk mendidik dan mengembangkan generasi muda tumpuan harapan mereka.  Itu merupakan paradigma yang salah dan secepatnya untuk diperbaiki. Karena, kalau terus-terusan seperti ini akan mengakibatkan tidak kreatifnya sistem pendidikan di Indonesia.

Paradigma ini berkembang karena infiltrasi dari budaya yang berkembang di masyarakat, yang mungkin saja sulit untuk dibendung, karena sedemikian pekatnya. Yaitu budaya yang mengatakan kalau ga’ sekolah ga’ akan sukses. Ga’ akan dapat kerja. Ga’ akan dapat hidup enak. Padahal itu bukanlah ukuran dari sebuah kesuksesan seseorang. Tetap aja ada orang yang tidak sekolah atau berhenti ditengah jalan, namun tetap bisa meraih sukses yang ia inginkan. Kita bisa lihat seperti Bob Sadino. Bahkan kalau ga’ salah saya pernah baca, ada pengusaha yang mengatakan bahwa kalau mau sukses ga’ usah sekolah tinggi-tinggi. Saya pribadi tidak terlalu sepakat akan hal ini, bahkan sangat tidak sepakat. Karena prinsipnya adalah “ilmu diatas amal” belajar dulu atau cari ilmu dulu baru kemudian mengerjakan sesuatu… tapi perlu diinget juga.. jangan nunggu ilmu banyak dulu baru kerjain amal, walaupun Cuma punya ilmu sedikit, langsung aja dikerjakan. Itu lebih baik… karena disana ada tantangan sehingga kita harus cari ilmunya untuk menghadapi tantangan itu… lama-kelamaan tidak adanya lagi disintegrasi antara teori dan praktek… tapi bukan ini yang sebenarnya yang ingin ku sampaikan.

Intinya tampat belajar itu banyak dan sarana yang mendukung juga banyak. Seharusnya peran orang tua disini harus lebih aktif mencarikan sarana pembelajaran yang berkualitas bagi anak. Semisal Out Bond, yang mengajarkan berani menghadapi tantangan dan kesabaran. Kursus keahlian tertentu, semisal kursus biola, gitar, drum, nulis, bahasa asing, melukis, dan lain-lain. Tapi yang perlu diingat adalah anak harus enjoy melaksanannya. Jangan seperti film Garuda di Dadaku, yang kakeknya begitu memaksakan kehendaknya, padahal si cucu tidak enjoy melakukannya. Yang penting focus…. Begitu juga untuk anak, ia juga harus kreatif mencari arena pembelajaran yang boleh dibilang banyak ya… semisal ikut forum kepenulisan, yang mana dia bisa belajar nulis.. sehingga membuat ia ahli dalam menulis. Dan juga diingat untuk memilih dan memilah mana arena yang sesuai syari’at mana yang tidak, jangan sampai terjerumus ke pemahaman yang salah.

Nah, jangan lupa juga pendidikan agama kudu dibenerin juga.. soalnya inilah yang akan membawa keberseimbangan antara dunia dan akhirat, sehingga tidak adanya sekulerisasi kehidupan, yaitu memisahkan agama dan kehidupan (ilmu, social, politik, hankam, budaya, pendidikan, dan semua aspek kehidupan). Ilmu tanpa agama merupakan bencana, agama tanpa ilmu membawa kehinaan. Yang perlu diinget juga, jangan hanya teori doank yang dipelajarin, semisal teori tentang sholat, tapi dienya ga’ pernah mengaplikasikan sholat dalam hidupnya, yah.. ga berjalan lah. Tentang shaum sunnah, tapi ga pernah shaum sunnah, yah percuma aja. Kalau begitu tuh… kita dicap jadi orang yang fasiq. Na’udzubillah…. Peran orang tua sangat berpengaruh di pendidikan agama ini, hal yang harus diperhatikan adalah si orang tua juga harus memulainya terlebih dahulu, ini sangat krusial. Anak tidak akan mau belajar ngaji, kalau orang tuanya belum belajar atau bisa ngaji, anak tidak akan mau sholat, kalau orang tuanya ga’ pernah kelihatan sholat. Umumnya anak-anak kecil hingga SMP, akan merasakan hal tersebut. Kalau dah SMA biasanya mereka akan mencari sendiri, yah… kalau kepentok dengan temen yang ngajak baik, sering ngajak sholat, ngaji, maka dipun insy Allah menjadi orang baik dari segi agama, dan kebutuhan pendidikan agama, telah minimal ia dapatkan. Nah… kalau kepentok dengan temen yang sering ngajak minum, judi, main game terus, nyolong, dll, maka kemungkinan anak itu akan menjadi seperti temannya. Oleh karena itu, saya tegaskan sekali lagi, orang tua kudu persiapin pendidikan agama, dan menjadi tauladan bagi anak-anaknya.

Yah.. mungkin itu aja… sebenarnya banyak sih… tapi mau ngerjain TA (tugas akhir) dulu…maklumlah dah mau lulus. Semoga kita menjadi insan yang baik dalam setiap harinya, tiada kejenuhan untuk menuju kemuliaan disisi Allah, dengan predikat syuhada dihadapan-Nya.

Ma’annajah Saudaraku…

Bandung, 15 & 16 Oktober 2008

Aldo Al Fakhr

Blogger Pencari Spirit yang Hilang