4 Peluang Kebaikan

Akhirnya bisa nulis lagi, setelah sekiaaaan lamanyo…

4 peluang kebaikan

image

Jumat, 24 may 2013..

Alhamdulillah wasyukurillah, Allah memberikan 4 peluang kebaikan hari ini, kurang dari dua jam saja..
Oke, tak perlu berlama-lama, berikut 4 peluang kebaikannya..
Pertama,
Sepulang kerja, keluar kantor, berjalan kedepan gedung untuk menunggu kopaja, sembari jalan, dari arah depan, ada seorang pengendara motor menegur saya..
‘Mas, kalo mau ke rekind kemana ya?’ Tanya orang itu.
‘Rekind??’ Saya tau, rekind itu apa, rekind itu perusahaan epc migas lokal, singkatan dari  rekayasa industri..
‘Rekayasa industri mas..’
Itu gw juga tau masbro, dalam hati..
Berhubung saya nggak tau gedung rekind tuh dimana,
‘Daerah mana mas?’
‘Daerah kalibata, dekat taman makam pahlawan’
‘ owh’ kalau ini saya tau, jelas, tiap hari rute kerja lewat sana mulu dari/ke stasiun duren kalibata.
‘ masnya terus aja, lampu merah kedua, mas belok kiri, luruuss aja, ngikutin jalan gede, sampe ketemu lampu merah, ambil kanan, lurus, terus, sampe ketemu lampu merah lagi, ambil kiri.., oke?’
‘ oke mas..’
Sengaja saya ulangi sekali lagi, biar ga cepet hilang ingatan masnya..
Sekali lagi, saya bilang
‘Oke?’
‘Oke mas, makasih ya..’
‘Yaps…’ sambil senyum.


Kedua,
Singkat cerita, saya udah di kopaja, kopaja terus jalan, ada mbak mbak naek, terus dia nanya ke kenek
‘Pak, nanti turun di universitas trilogi ya!..’
‘Trilogi??’ Si bapak kenek kayaknya kebingungan dimana universitas trilogi, ‘ stekpi ya mbak?’ Tanya bapaknya..
‘Wah..saya nggak tau pak, tadi katanya saya turun di situ’ mungkin si mbak ini ada janjian, dan ketemuan di universitas trilogi..maybe..
Langsung aja saya sambar,’bener mbak, stekpi..nanti mbak turun disitu’
‘Owh..makasih ya mas’
‘Ya..’
Kopaja terus membelah kemacetan dijakarta,
‘Masnya dulu yang turun, atau sayanya yang duluan?’ Tanya mbaknya, kayaknya mbaknya khawatir ga ada yang ngasih tau atau ngingetin dia bakal turun dimana..
‘Mbaknya dulu..’
‘Owh..’
Kembali hening…
Tiba saatnya deket stekpi, saya tegur mbaknya..
‘Mbak,…’
‘Owh iya, makasih ya mas’
‘Ya, sama-sama’ dengan senyum lagi..

Ketiga,
Singkat cerita, nyampelah di stasiun, beli tiket, bla..bla..nunggu kereta tujuan bogor dateng..
Dari arah kiri, ada bapak bapak 2 orang,  salah satunya nanya
‘Mas, ini arah ke bogor kan?’ Kayaknya bapak bapak ini, baru pertama kali naek kereta, outsider mungkin..
‘Iya pak, betul’
‘Makasih ya’
‘ ya pak sama sama’ kembali dengan senyum..

Yang terakhir,
Sejam kemudian, sampai juga di bogor, subhanallah, bogor diguyur hujan deras, derasnya pakai banget..
Saya telpon istri, ‘dek, abang dah di stasiun, disana hujan teu? Disini hujannya deres banget euy’
Singkat kata, diputuskan untuk menerabas ujan yang deresnya pake banget itu..
Nah..ketika sedang pakai jas hujan, ada seorang bapak yang menghampiri saya,
‘Mas, boleh pinjem payungnya? Saya mau ngambil jas hujan di motor saya..’
‘ oh..silahkan pak silahkan’
‘Oke, makasih mas’
Dua tiga menit kemudian, saya udah selesai pake jas hujan, si bapak kelihatannya sudah mendapati letak motornya dimana, bagi yang pernah parkir di stasiun bogor pasti tau hal beginian, kesusahan cari motor, terlebih sedang hujan..
Dan bapak itu pun mengembalikan payung saya..
‘Makasih ya mas’
‘Sama sama pak..’

Subhanallah, Allah langsung memberikan peluang kebaikan-kebaikan, peluang itu bisa diambil atau tidak.., sejatinya peluang kebaikan bertabur di sekitar kita, tinggal kitanya saja yang perlu jeli, menjemput atau bahkan berharap Allah memberinya dengan tidak disangka-sangka dihadapan kita..

Atau mugkin, bisa jadi, 4 peluang kebaikan yang diberikan Allah kepada saya hari ini, bisa saja, cara Allah menghapus dosa-dosa yang kian hari kian ada-ada saja baik disengaja ataupun tidak..
Beristighfar, ya ..beristighfar..
Astaghfirullahal ‘adhim..

Semoga Allah melingkupi hidup kita dengan peluang kebaikan-kebaikan yang kita manfaatkan..

Iklan

2 thoughts on “4 Peluang Kebaikan

  1. emiksan berkata:

    Lama juga ya do baru posting, hehe
    Bertambah kesibukannya mempersiapkan dan ngurus keluarga ya.. alhamdulillah
    Ya, banyak peluang kebaikan, tapi kadang bnyk faktor penghambat, ya gengsi, ego, malu, takut salah, dsb. Apalagi semacam diibukota, jarang2 seperti aldo ini :D. Semangat

    • Aldo Al Fakhr berkata:

      Iya euy, 8 bulan sudah tak menulis..
      Sebenarnya terhambat menulisnya karna laptopnya rusak, tulisan ini dibuat di tab 🙂

      Alhamdulillah diberi kesibukan bersama istri, dan dedek yang lagi diperut umminya..:)

      PD aja mas, kalau untuk kebaikan mah..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s