ABG – Anak Bangsa Galau

ABG – Anak Bangsa Galau


Langit jakarta sore ini cukup gelap dari biasanya, mungkin sebentar lagi atau nanti malam akan turun hujan. Semilir angin yang cukup kencang turut menjadi tanda bagi para pedagang kaki lima ditrotoar mengemasi barang dagangannya.

Kemacetan sudah sangat terasa menjelang jam pulang kantor, bunyi klakson yang tak henti-hentinya dari kendaraan mewarnai sore ini, Serta wajah-wajah pias, lesu, marah, tertawa juga turut serta menghiasi ke’unik’an ibu kota negara tercinta kita ini.

Malam pun menjelang, ia telah berhasil menduduki waktu dari sore.

Perkiraan yang tepat, malam ini hujan turun dengan lebatnya disertai angin yang sangat kencang. Hal ini tentu membuat orang malas untuk keluar dari kamar dan lebih memilih untuk memeluk guling, bercengkrama dengan keluarga, atau melototkan mata berjam-jam di depan televisi kesayangannya hingga kantuk menyerang dan kemudian tidur.

Namun, tidak halnya dengan joni. Seorang mahasiswa universitas swasta ternama dijakarta malah sedang berkutat hebat dengan fikirannya. Ia seorang pemikir yang ulung, tak tanggung-tanggung, ia sangat sering memikirkan keadaan bangsa tercintanya ini. Terlebih melihat kondisi carut-marutnya negeri ini sekarang.

Kegalauannya kali ini sungguh sangat tak bisa ditahannya lagi, ia butuh teman untuk melampiaskan fikiran-fikiran yang ada dibenaknya kepada seseorang, dan seseorang itu adalah teman sebelah kamar kosnya. Fajri, itulah nama temannya.

Nggak butuh waktu lama, segera saja ia mengangkat pantatnya dari “mihrab fikiran”nya, berdiri, keluar kamar, menutup pintu kamar, mengetuk pintu kamar fajri, fajri membuka pintu, dan kemudian nyelonong masuk kamar fajri.

“Jri, ane lagi banyak fikiran nih.”

“terus?” tanya fajri.

“Jiiaah..nih bocah, kayak kagak tau ane aje. Biasalah..mau membuang fikiran ane ke ente. He..he..”

“emang ane kotak sampah. Parah ente Jon!”

“Ye.. maaf dah, gitu aje ngambek ente.”

“yaudah..ane maafin dah, mau ngobrolin ape nih?”

“Gini, Jri!” Joni serius memulai obrolan. “ane tuh bingung yah dengan nih negara, banyak banget dah masalahnya, dari masalah kasus century yang ampe sekarang kagak-kagak selesai, masalah rekening gendut POLRI, masalah cek pelawat pemilihan gubernur Bank Indonesia, masalah si oom Nazaruddin dengan Wisma Atlet dan kawan-kawannya, masalah carut marutnya transportasi, masalah kemacetan, masalah banjir, anggota dewan yang kagak punya otak ngeluarin duit rakyat, kemiskinan yang ampe sekarang kagak ada obatnya, ”

“stop..stop, ente ngomong kayak dikejar polisi, nyantei aje, Jon. Pelan-pelan!” protes Fajri.

“jiiah, nih bocah, sip deh, ane lambatin ngomongnya. Sampe mana tadi? Jadi lupa kan ane!”

“sampe kemiskinan.”

“owh iya, ane lanjutin yack. Terus masalah dekadensi moral para remaja yang makin hancur, masalah paku yang disebar dijalan-jalan protokol, pernah kena tuh ane, kurang ajar banget kan yang nyebarin tuh paku. Terus banyak deh, capek ngomongnya, kagak abis-abis sangking banyaknya. Intinya sih, segala aspek kagak ada yang bener, cacat semua. Terutama masalah hukum yang kelihatan banget mihak orang yang punya jabatan. Coba deh lihat, perkara-perkara yang dibuat orang-orang kecil, nggak nyampe sebulan sudah selesai persidangannya, terus dengan seenaknya kena vonis 5 tahun penjara. Sedangkan kalau yang berbuat orang-orang besar, berbulan-bulan bahkan sampai bertahun-tahun kagak selesai-selesai persidangan, kalau selesai pun, palingan vonis Cuma 3 tahun doang, belum termasuk remisi.”

“terus, yang udah ente lakuin apa, Bro?”

Hening..

“terus, yang udah ente lakuin apa, Bro?”

Kembali Hening…karena Joni merasa selama ini ia tidak pernah berbuat sesuatu.

“Nah, orang kayak ente nih, negara kita nggak maju-maju. Bisanya Cuma kritik doang, kagak ada action, kalau istilah kerennya tuh talk less do more. Dan lebih miris lagi nih ya, Sorry nih ye, Jon, orang kayak ente tuh banyak banget. Kalau ane sih ngistilahinnya ABG.”

“apaan tuh ABG?” Joni penasaran.

Anak Bangsa Galau. He..he.. bisanya cuma galau doang, cuma bisa meratapi, tapi kagak ada aksi, lucu banget dah…”

“Owh iya, bener juga ente, Jri. Terus apa yang kudu ane lakuin kalau gitu, jangan bilang ente juga ABG juga kayak ane?”

“ente jangan buat masalah ini terlalu runyam, Bro! Salah satunya nih ya, ente rajin ibadah, deket ke Allah, ente belajar yang bener, berkelakuan yang bener, sopan santun, jujur, rajin, tanggung jawab,  kerja keras, dan perbuatan positif lainnya. Nah, kalau ente berbuat demikian, Insya Allah setidaknya negara ini punya satu  orang yang bisa diandelin, ya..nggak usah jauh-jauhlah, minimal dapet diandelin dikeluaga dan masyarakat sekitar rumah ente. Inget Bro, keteladanan tuh berperan sangat besar dalam pengaruh. Kalau ente komitmen, insy Allah, keluarga dan temen-temen ente pada ngikut yang baek-baek juga, kalau lingkungan ente dah baek, maka pengaruh keteladanan itu akan menjadi lebih luas, dan bukan hal mustahil, cakupan keteladan sampai ketahapan negara.”

“sedikit-sedikit, lama-lama menjadi bukit” Joni menambahkan.

“Nah..bener tuh.”

“Tapi, gimana strateginya ya, Jri, kalau mau ngerubah sebuah lingkungan?”

“menurut ane, ente nyemplung kesana, SKSD aje dah!”

“Apaan tuh SKSD?”

“Jiiaah..masa’ ente ga tau, kebanyakan mikir sih ente! SKSD ntu Sok Kenal Sok Dekat, maksudnya, kalau ente mau ngerubah sebuah lingkungan, ente kudu nyemplung tuh kesana biar ngerasain atmosfernya kayak apa, terus mulai ambil peran walau peran itu kecil, tunjukkan keprofesionalan ente diperan tersebut, insy Allah seiringnya waktu ente akan mendapat peran yang lebih besar dan lebih besar lagi. Ini bukan masalah mencari kekuasaan, tapi ini masalah merubah kearah yang lebih baik. Kekuasaan itu perlu menurut ane, apalagi diisi oleh orang-orang yang komitmen dengan apa yang ane sebutin tadi (rajin ibadah, jujur, tanggung jawab, kerja keras, dll) wah.. luar biasa banget tuh. Kalau ente sudah mendapat peran yang besar, maka setidaknya ente mudah untuk merubah lingkungan tersebut. Kebayangkan kalau kekuasaan dipegang oleh orang-orang yang nggak bertanggung jawab. Karena menurut ane (lagi), kebanyakan masyarakat kita tuh masyarakat balita, maksud ane, masyarakat peniru, nurut aja apa kata pemimpin.”

“strategi berikutnya adalah, MASSA. Ya, MASSA. Massa disini adalah TEMAN SEPERJUANGAN. Sehebat apa pun ente, kalau ente ngerubah suatu lingkungan sendiri, bakal capek dan lama, syukur-syukur masih hidup. Makanya dibutuhin teman seperjuangan yang satu visi dengan kita. Sebagai contoh, coba deh lihat di DPR, nggak semua di DPR ntu bajingan, ada juga yang sangat pro kepada rakyat, namun, sekali lagi namun jumlahnya sangat sedikit, apa daya  mereka dengan jumlah sedikit untuk pro kepada rakyat? Kebayangkan? Makanya dibutuhin namanya kelompok atau jama’ah dalam berjuang. Gitu, Jon!”

“Wah, mantab banget ente Jri! Nggak kebayang ane kearah sana.”

“Makanya ente jangan jadi ABG terus, keluar tuh dari “mihrab” ente! Bukan saatnya lagi kita mengkritisi, melainkan berbuat aksi.

Tak terasa dua jam-an telah berlalu. Obrolan yang lebih tepat kearah diskusi ini semoga membawa perubahan mendasar tidak hanya bagi Joni, melainkan untuk kita yang masih menjabat ABG – Anak Bangsa Galau.

Iklan

6 thoughts on “ABG – Anak Bangsa Galau

  1. vi2ee berkata:

    wisssssssss,,,,,,, gallau…..pengen banget rasanya lari ke hutan, lari ke pantai….pecahkan saja gelasnya biar ramai !! entah kenapa puisi mba dian sastro itu slalu terngiang2…. heeeeh

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s