Islamic Book Fair –Field Report

Islamic Book Fair –Field Report

Alhamdulillah hari ini diberi kesempatan oleh Allah untuk pergi ke IBF. Ingin sedikit cerita “kunjungan” saya ke sana.

-lagi dengerin The Winner Takes it All – Sungha Jung Cover-

Panas matahari dan kebiasaan malas dihari sabtu tak mampu membendung tekad saya untuk ke IBF hari ini, karena hal ini udah diagendakan jauh-jauh hari dan itu artinya harus dikerjakan.

Begitu keluar dari kamar kos, hawa panas sudah terasa dikulit. Dengan stelan baju warna hitam bekas kepanitian SPEKTRUM waktu dikampus :hammer, Jaket warna biru dongker, dan celana cargo warna hijau, tak lupa pula jam tangan yang sudah mati disematkan ditangan kanan. Dah manteb lah pokoknya…

Butuh sekitar 10 menit berjalan kaki dari kosan ke pasar festival yang biasa tempat ngetem Kopaja-kopaja P20, 620, dan 66. Sampailah saya disana. Awalnya saya kira kopaja 66 tidak beroperasi karena lama banget nungguinnya. 10 menit kemudian baru deh muncul tuh Kopaja 66 rute Manggarai – Blok M. Alhamdulillah.

Tumben nih kopaja 66 sepi hari sabtu. Saya duduk dibangku sisi belakang sebelah kiri. Kopaja melaju dengan lumayan cepat, tidak terlalu padat traffic kali ini dari arah kuningan ke mampang. Bagus lah semakin cepat pula saya sampai ke senayan.

Ada satu hal yang menarik naek kopaja ini, menariknya dimana? Menariknya tuh di keneknya. Sopan pisan. Tiap mau minta ongkos bilang permisi, begitu juga ketika ia berjalan dari depan ke belakang, terus-terusan bilang permisi. Manteb pisan, nggak bosan-bosan. Jujur untuk masalah ini saya salut ke kenek tersebut. Konsisten. Hal itu menjadi salah satu pelajaran bagi saya hari ini.

Begitu sampai didepan senayan, tepatnya didepan halte Gelora Bung Karno, waktu sudah menunjukkan pukul 11.45 karena berangkat dari kosan tadi tuh sekitar jam 10.30 WIB. Saya bingung ceritanya tadi, apakah langsung pergi ke mesjid dikawasan senayan atau masuk dulu ke Istora Senayan. Karena adzan masih sekitar setengah jam lagi. tanggung ah.. akhirnya diriku putuskan untuk langsung ke Istora saja. Jujur, ini pertama kalinya saya datang ke book fair dijakarta terlebih di Istora, Istora yang mana aja saya nggak tahu. Berbekal ngikut-ngikut orang yang didepan, karena emang rame yang datang, dan ketahuanlah orang-orang yang mau ke Istora senayan.

“Ternyata ini toh yang namanya Istora Senayan” kata saya dalam hati. Terkesan cupu banget yah gue…:). Ternyata ada mushallanya juga disana yang dah disiapkan oleh panitia IBF. Masuklah saya ke gedungnya. Awalnya kagok, mana yang jual bukunya?? Kok pakaian dan herbal semua? :hammer. Yah.. saya masuk lewat tangga yang dekat dengan mushalla. Yang kesana pasti tahulah yang saya maksud.

Berjalanlah diriku lambat-lambat, sambil celingak celinguk nggak jelas, merhatiin aja. Oh iya mau jelasin, saya tuh tipe orang yang suka memetakan sesuatu termasuk dalam hal berkunjung ke book fair. 1-2 jam pertama, saya pasti ngiterin semua penjuru gedung dan pasti belum beli buku dalam jam segitu. Karena sebentar lagi mau adzan sekitar 20 menit lagi kalau nggak salah. Saya putusin 15 menit ngiterin, 5 menit berikutnya harus dah dimushalla. Karena kalau pas adzan, saya yakin pasti mushalla pasti akan sangat ngantre dan rame pisan. Berjalan lah saya nggak jelas arahnya kemana, yang jelas Cuma celingak-celinguk doank. Nggak terasa 15 menit dah berlalu ngiterin nih gedung. Tugas selanjutnya langsung ke mushalla. Alhamdulillah masih sepi, nggak terlalu rame. Ambil wudhu kemudian shalat sunnah. Adzan berkumandang ketika saya masih dalam raka’at kedua. Tidak ada shalat rawatib saat itu, langsung shalat zuhur. Alasannya karena jumlah jama’ah yang banyak, kelamaan dimulainya kalau shalat rawatib dulu. Karena jama’ah silih berganti datang ke mushalla. Tebakan saya benar, setelah selesai shalat begitu banyak yang antri untuk shalat. Alhamdulillah saya pertamax.. he..he..

Pemetaan saya belum usai, karena jujur aja, nih gedung complex banget, agak susah memetakannya, nggak kayak dibraga kalau dibandung. Gampang dipetakan. Namun kelama-lamaan sedikit paham peta dari IBF kali ini.

Karena belum makan siang, sebenarnya sih nggak lapar karena tadi pagi dah sarapan roti bantal favorite :). Tapi, dari pada ditengah-tengah nanti lapar, enak beli dulu aja dah di cafetarianya. Beli deh gorengan untuk sekadar ngeganjel perut, saya beli risoles 1, martabak 1, dang a tau namanya 2, plus ultra milk coklat yang lumayan gede. Tau nggak harganya berapa? Total harganya 20 ribu. Wew… terkejutnya diriku. Mahal pisaaannn. Ya udah deh, dah terlanjur :). Saran saya kalau mau kesana bawa nasi atau snak dari rumah, biar ga beli disana. Mahal pisan disana, enak duitnya untuk beli buku toh.. 😉

Intermezzo – lagi dengerin Grenade (Bruno Mars) – Sungha Jung Cover

Saya bawa deh tuh makanan ke ruang utama, dibangku penonton. Saya ambil yang dibelakan panggung talk show dengan alasan lebih sepi, lebih tenang aja gitu kalau makan, nggak ada yang ngelihatin. Siapa juga yang mau ngelihatin..he..he..benar ternyata dibelakang panggung lumayan sepi untuk makan. Disana banyak juga yang membawa makanan. Sambil makan, penglihatan saya terkonsentrasikan oleh sepasang suami istri ikhwah plus bayinya (kok tau ikhwah, ya iyelah dari pakaian dan sikap aje dah tau Pak..). Bayinya mau ganti popok. Allahu karim, telaten dan sabar pisan pasangan itu. Mupeng deh saya. Saya hanya bisa tersenyum sahaja melihat pemandangan. Enak banget ngelihatnya, terlebih ketika bayi itu digendong oleh ayahnya, penuh penghayatan banget euy.. anaknya pun Allahu ya Rahman, lucu pisan.

Makanan sisa dua, kenyang banget. Pantes aja mahal, ternyata isinya yang buat mahal. Padet. Sesuailah harga dengan rupa. Bergegaslah diriku untuk mencari buku targetan yang mau dibeli. Karena udah lumayan bisa dipetakan tempat-tempat stand yang menjual buku yang saya targetin, langsung cap cus deh.. hari ini saya hanya dapet dua dari banyak buku targetan yaitu Eliana – Tere Liye dan 60 Sirah Sahabat. Untuk Eliana, saya belinya di standnya Republika, harganya 45 ribu. Dan untuk Sirah saya beli di ruang utama, di standnya al-‘itishom harganya 55 ribu. Buku yang lain nggak dapet, sebenarnya pengen ganti ke yang judul yang lain. Tapi, karena saya orangnya komitmen terhadap jadwal maksudnya biar nggak bengkak pengeluaran (sekarang manajemen keuangan harus bagus untuk perencanaan nanti :)).

O iya, karena siang ini,sekitar jam 13.00 ada kajian tentang Peran Pesantren dalam peradaban islam di Indonesia. Kira-kira gitu lah temanya. Pengisinya KH Mahfud dan Ust. Hidayat Nur Wahid. Saya pantengin deh tuh talk shownya sampai sesi pemaparan materi. Untuk sesi Tanya jawab, saya nggak ikut karena langsung mau pulang. Agenda hari ini masih banyak yang harus dikerjain.  Sebelum pulang, wara-wiri dulu ke standnya Mizan, pengen lihat-lihat aja. Karena standnya  Mizan ada pintu keluarnya, langsung pulang deh. Waktu keluar dari Istora, waktu menunjukkan pukul 15.00. dalam perjalanan dari Istora ke depan halte GBK. saya putuskan untuk nggak jadi ke Blok M, ke Blok M sih mau beli senar gitar dan Capo. Jujur aja, kaki saya yang nggak tahan karena 2 hari yang lalu kaki kiri saya cedera sewaktu maen futsal bareng-bareng teman kantor. Ya udin.. pulang deh akhirnya.

___

Jujur saya sangat senang ke Islamic Book Fair, kenapa? Karena disana sangat terasa kali aura ukhuwah islamiyahnya dalam artian ketemu sesama teman seperjuangan, terlihatlah dari cara berpakaiannya.

“Inilah saudara-saudari perjuanganku dalam dakwah ini!” ujarku dalam batin. Ada beberapa orang yang saya merasa kenal dan tahu orangnya, baik ikhwan dan akhwat. Ada kejadian hampir saja memalukan diriku, ada ikhwan lagi baca-baca disalah satu stand, tuh ikhwan dari belakang mirip pisan dengan teman saya Fajar. “Wew.. bukannya nih anak ke bandung, kok ada disini. Awas ya..” kata saya.. hampir mau saya gelitikin tuh ikhwan, terkejutlah saya bahwa saya salah orang. Untung.. belum di gelitikin, kalau digelitikin mampus dah.. nggak kebayang..wkwkwk

Ada juga ikhwah yang saya tahu orangnya.. “Oh.. itu toh..!”

 

Sekian field report “kunjungan” saya ke Islamic Book Fair 2011, rencananya sabtu depan mau kesana lagi. katanya ada parade nasyid. Bagi teman-teman yang belum kesana, ayo… kesana lah.. nggak rugi, ghirah membaca semakin kuat ketika berada disana. Dan kita akan melihat bahwa kita ini tidak ada apa-apanya, ilmu kita tidak ada apa-apanya karena banyak banget ilmu yang belum kita pelajari dan baca. Saya sungguh tertegun ketika ada yang membeli kitab-kitab arab. “Luar biasa nih orang…aku belum sanggup seperti itu” ujar saya dalam hati. Allahu Akbar..

Mangap kagak ade poto-potonye..

 

Ditutup dengan lagu Minuet in Fingerstyle – Sungha Jung (Suka banget dengan nih lagu..)

 

Wassalam

Jakarta, 5 Maret 2011

InsanKeadilan

Blogger Pencari Spirit yang Hilang

Iklan

3 thoughts on “Islamic Book Fair –Field Report

  1. Dreamer berkata:

    heheh sambil menyelam minum air..selain rapat ke jaksel…ke IBf dulu…mumpung deket juga kosan temen ke tempat LOkasi….

    tapi kayanya ga bisa nnton nasyid hiks hiks

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s