Dilema 3 Rasa

Dilema 3 Rasa

Baca judulnya, sekilas terlihat menarik dan agak terkesan ke novel-novelan..😀, padahal isinya hanyalah curhatan si saya..he..he..

Nah.. apa nih gerangan yang membuat saya dilema huft..:mad, dilema yang mempunyai tiga rasa. Dilema yang saya alami ini terjadi hampir sekitar 3 minggu, cukup lama dibuatnya untuk merenung dan merenung, mengambil mana yang lebih banyak memberi manfaat, mana yang terbaik buat si saya.

Okelah.. to the point saja, hal-hal yang membuat dilemma adalah bingungnya menentukan pilihan sebagai berikut:

  1. Beli monitor flat 17 or 21 inch + TV Tuner. Maklum lah selama dijakarta (dah sekitar 11 bulan), aktivitas nonton adalah barang langka untuk saya. Padahal pengen nonton liga inggris, liga super Indonesia (terutama kalau Sriwijaya FC main J), OVJ yang katanya makin-makin heboh (si saya nggak tau sama sekali), Islam KTP yang katanya bagus untuk ditonton lumayan mendidik (si saya mah nontonnya pas kalau lagi makan di warteg aje L), dan Cinta Fitri (ya nggak lah.. emangnya saya ibu-ibu :D).
  2. Beli sepeda lipat merek FOLDX, lumayanlah harganya sekitar 1.8 juta. Hal yang membuat saya pengen beli sepeda adalah karena rencananya saya mau pindah kos ke arah mampang, kan jauh tuh kalau mau ke Mega Kuningan. Makanya mau jadiin sepeda sebagai kendaraan utama untuk ngantor. Terus alasan yang lain adalah tentunya biar bisa ngeceng kemana-mana, maksudnya jalan-jalan :p dengan murah meriah.
  3. Beli gitar ukuran ¾ dengan spesifikasi solid top wood. Alasan kenapa beli gitar adalah karena gitar sebelumnya dah dijual dengan harapan dapat gitar yang lebih mantab dan tentunya sesuai dengan permainan saya yang agak cenderung ke fingerstyle (padahal maennya masih cupu :hammer).

Yah.. itulah 3 hal yang membuat diri saya dilemma hampir tiga minggu. 3 hal yang mempunyai rasa berbeda.

Singkat cerita… :p

Saya pun memutuskan untuk membeli gitar dengan alasan:

  1. Temen-temen thread fingerstyle di kaskus dah pada jago-jago.. si saya masih cupu.. wah saya nggak mau ketinggalan jauh.
  2. Nggak enak maen gitar dikantor terus. Nge-ganggu orang-orang lagi pada kerja, padahal sih sebenarnya si saya maennya kalau dah jam balik sekitar jam 17.15 an gitu..but, tetap nggak enak aja.
  3. Nah ini nih.. yang membuat saya semakin kuat untuk membeli gitar yaitu membuat hari-hari saya lebih produktif. Saya coba-coba membayangkan bagaimana seandainya saya membeli monitor + TV Tuner yang pasti ntar kerjaan saya nonton terus dan bagi saya itu killer time dan tentunya membuat tidak membuat saya produktif. And seandainya saya membeli sepeda, yang pasti tuh sepeda bakal jarang saya gunakan karena kosan disini sudah membuat saya PW, jadi males mau pindah lagi. yang membuat saya terus dikosan ini adalah dengan pertimbangan jikalau suatu saat kerjaan membuat butek kepala, kan jadi buat males tuh ngegowes sepeda ke mampang.. jauh cuy..enakan disini jalan 15 menit dr kantor dah nyampe kosan, langsung istirahat deh..:D setuju kan??

then

Baca-baca dikaskus, ada temen yang mau jual gitarnya, gitarnya itu sesuai dengan spek yang saya inginin, ukuran 3/4 , solid top wood, saddle n nutnya bone yang bisa membuat suara gitar lebih warm dan mewah. Gitarnya semacam travel bag. Dengan ukuran kecil yang bisa dibawa kemana-mana. Gitar ukuran kecil bukan berarti suaranya nggak enak ya?? Itu salah. Saya membandingkan gitar saya yang dulu yang full guitar dengan gitar baru saya ini. suaranya jauh beda. Menangan gitar saya yang baru ini..

Gitar itu dibeli temen saya di Thailand, dia memang traveler, jadi sering membawa gitar kalau kemana-mana. Dan dia orang dengan tipe nggak asal-asalan beli gitar, sangat teliti, dan tentunya sangat mengerti seluk beluk gitar, saya banyak belajar dengan beliau (udah agak umuran J) tentang dunia pergitaran.   Ntar kapan-kapan saya upload permainan cupu saya di nih blog. Tungguin aja..

Yah.. tuh gitar baru sekitar 1 mingguan nangkring dikosan saya, tentunya selalu saya mainin setiap hari. Sebenarnya saat ini saya mau maen gitar, tapi karena “dipaksa” oleh seseorang tuk nyelesain nih tulisan, ya udah deh.. ngalah aje.. :peace

Ini nih gitar saya:

merek CRAFTER TRV 23 N

spesifikasi

Hand Selected Solid Sitka spruce top.

Mahogany back & sides.

Chrome Diecast machine heads.

Dot position marks.

22 Frets

Dual Action Truss Rod

Scale Length: 22 3/4 inches.

D’Addario EXP strings.

Overall Length: 35 1/4 inches

Width at nut: 43mm

Body depth: 92mm

Gloss natural finish.

Delux padded gigbag included.

Udah deh gini aja..

 

Jakarta, 10 Januari 2011

InsanKeadilan

Blogger Pencari Spirit yang Hilang

26 thoughts on “Dilema 3 Rasa

  1. ummu hurairah berkata:

    siapa ya ???yang nyuruh buru2???*celingak celinguk
    ehm dilema nano nano tuh ini tohh…pada akhirnya gitar juga yng di pilih…dan pilihan tepat juga tuh…

    bolh kapn kapan ane nonton tuh…

  2. Meera_alasykar berkata:

    Af1 akh pengen ngsh koMentar tentang pengGunaAn kata ” si saya” d setiap tULisan antUm,,kenpa g pake kata saya aj?tanpa “si”,,lbh enak d bAcAnya,,g ada yg ganjel gt,,eh tp af1 cuma ngsh saran,,g d terima juga g ap”,,ana juga bkn org yg faqiH tntg menulis,,tapi cuma ngerasa aneh aj tiap bAcA tlsn antUm pake ” si saya”,,af1 kalo ad salah” kata,

  3. dewi berkata:

    Sebelumnya afwan ya…ana kira dilema apaan?Kirain masalah yg gimana gt…ternyata masalah beli monitor + tv tunner, sepeda lipat or gitar… Sbaiknya dlm memutuskan sesuatu pke skala prioritas…kira2 ketiga hal tersebut baik g…apa manfaatnya..trus bisa g barang2 tersebut mendekatkan diri qt kpd Allah.Jgn sampe qt nanti lalai or tidak bs membagi waktu…

    • Aldo Al Fakhr berkata:

      first.. syukron syarannya..
      gini loh.. pilihan itu tentunya exclude dari amalan-amalan yaumiyah..
      insy Allah udah ada waktunya masing-masing…seperti tahfidz, tilawah, al-ma’tsurat, dhuha, qiyamul lail, baca buku dan lain sebagainya
      pengembangan bakat seperti musik, menulis, melukis, olahraga menurut ana adalah suatu hal yang oke-oke saja, walaupun ikhwah sekalipun… karena itu akan meningkatkan peluang-peluang peran kedepannya.. insya Allah anti paham maksud ana
      boleh campur asal jangan lebur ..itu prinsip ana..

  4. ahsin berkata:

    :p
    hehehe,….

    saya dua pilihan aja udah bingung nentuinnya Kang, lama nimbang – nimbangnya.

    mungkin kmarin – kmarin (pas lg musim pancaroba organisasi) banyak jg tman2 yang pada bingung mau lanjut kamana gt,..

    hehe,..

    • Aldo Al Fakhr berkata:

      sering-sering consult ke senior-senior Sin…
      tentu jangan asal senior :p
      jangan malu dan segan.. kalau ana ke bandung, sok mangga kita ngobrol.. ana di “numpang” di MSU kok..:D

      udah.. ente di SKI aja ya… atau mau jadi Ketua Puskomda FSLDK..??😀
      ntar ana rekomendasiin ke akh siddy

  5. ahsin berkata:

    hahaha…
    tidak Kang, terimakasih,.

    kmaren MR si saya sudah mengarahkn ke BM, y sy ngikut dong,
    kn MR lbh tau keadaan dn kondisi.

  6. andyatma berkata:

    pilihan yang bagus, mungkin kalau saya jadi anda saya akan beli semuanya , uang anda mestinya sekitar 1.8 juta ada karena saya lihat dari harga sepeda yang bisa anda beli 1.8 juta. Dengan uang segitu saya bisa beli sepeda harga 600rb (dah bagus tuh, tapi memang gak lipat , yg penting gunanya tadi hemat , dan baut sepedaan), kedua beli tv second 20inc (600rb) karena saya jual juga tuh tv . masih 600rb ya buat beli gitar tuh uang bisa juga …. beres deh masalah . Tapi emang nanti uang habis…

    • Aldo Al Fakhr berkata:

      he..he..
      saya tuh tipe orang yg “ga mau nyesel”, khususnya dalam beli gitar
      karena hobi banget maen gitar..
      kalau TV second okelah.. sepeda murah juga okelah.. kalau gitar murah, owh.. tidak bisa🙂
      kalau gitar, harga menentukan kualitas..
      gitar harga > 2 juta dengan solid top, playbilitynya dah manteb + nut, saddlenya dah Bone…
      kerasa bedanya..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s