Itu Suara Apa?(Episode Kejadian)

Itu Suara Apa?(Episode Kejadian)


sebenarnya saya males nyeritain ini, tapi karena ingin berbagi pengalaman seru.. ya udah deh..

Cerita berikut ini adalah kejadian yang saya alami kalau nggak salah pada tahun 2007 akhir, sewaktu si saya masih tingkat 2 kuliah di ITT. Kalau ada hikmah dibaliknya sok mangga’ diambil, kalau nggak ada terserah anda.. ^^

Cekidot guys!!..

Sehabis makan malam dengan menu ayam goreng didepan mesjid PGA, si saya dan abang langsung beranjak pulang kekosan yang nggak terlalu jauh dari tempat makan ini, hanya sekitar 200 meter. Sambil jalan kami pun cerita-cerita khas kami yaitu membicarakan masa depan, banyak banget deh yang dibahas dan nggak terasa udah nyampe dikosan…

Clek, pintu kosan dah terbuka. Si saya langsung mengemasi barang kayak mau mabit gitu.. sarung, jaket, mushaf, dan lain-lain. Si abang langsung nanya:

“nak kemano lu do?” Tanya abangku dengan bahasa Palembang yang artinya ‘mau kemana lu do?’

“nak ke MSU (MSU adalah mesjid kampus ), shalat isya’ disano”kujawab

“banyak nian bawa’an tuh? Nak nginep lu?”

“iyo, lah lamo dak nginep di LAB lagi”

“ai.. baguslah men cak itu, pacak lego gw tiduk malam ni!” *artinya tau nggak? He..he.. , artinya ‘ai.. baguslah kalau kayak gitu, bisa lapang gw tidur malam ini’

“is dah budak sikok ni!” ujarku dalam hati, *gimana yah mau ngartiinya, intinya sama kayak ‘busyet dah nih bocah’ kalau bahasa betawinye.

Udah deh tanpa basa-basi si saya cap cus keluar kos menuju kampus, oh.. tentunya tak lupa mengucapkan salam ketika mau pergi ke si abang saya.

Udara malam ini tidak terlalu dingin seperti biasanya, tau sendiri dong bandung kayak apa dinginnya, dan juga tak terlalu panas malam ini. Yah .. biasa-biasa saja. Kupandangi malam, terlihat rembulan malu-malu menampakkan dirinya, menggunakan awan sebagai tabir untuk menutupi sebagian tubuhnya…

Allahu Akbar.. Allahu Akbar…

Adzan berkumandang bersahut-sahutan memanggil hamba-Nya untuk segera ke mesjid, terlebih pada laki-laki yang sangat dianjurkan sekali untuk shalat berjama’ah dimasjid..

Alhamdulillah si saya dah nyampe di MSU, shalat deh..

*kita ringkes aje ye.. biar cepet.. ^^

Sedikit ngobrol-ngobrol di MSU dengan teman-teman seperjuangan, biasalah obrolan-obrolan para ikhwan. Cem tak tau je!.  Si saya pamit dan langsung ke LAB. Sesampainya di LAB, dah ada aja tiga makhluk yang sedang asyik didepan komputer, bukannya pada riset di Lab.. eeehh malah facebook-an.. ini nih..*tuing..tuing..tuing..

“Assalamu’alaykum” ujarku sambil meletakkan sandal dirak sandal.

“Wa’alaykumussalam” ujar mereka dengan agak sedikit males. “tumben lu kesini do?”

Pertanyaan itu males kujawab, diemin aja ah..palingan ntar diem lagi, ternyata dugaanku bener, tuh bocah diem aja.. dasarnya dah males kali yack..

Lab ini berada di gedung C lantai 2 dan ruangan pertama dilantai ini, sehingga nama lab ini adalah C201. Ruangan ini dipakai oleh dua lab, lab teknik digital dan rangkain listrik/elektronika. Ruangan ini tidak terlalu besar, kalau ditaksir hanya 4 x 5 m, terdiri dari dua ruangan kecil yang satu untuk tekdig yang satu untuk RL/ELKA. Dan ada ruangan bersama. Ini yang ukurannya gede. Buat maen bola pun bisa *ya nggak lah..

Jam pun berlalu, si saya yang sedari tadi asyik dengan baca buku nggak nyadar ternyata nih lab dah sepi pisan.. kayak nggak ada orang, saya keluar deh dari ruangan RL/ELKA, ternyata seonggok manusia masih berkutat dengan tugas akhirnya,..

Kucoba tuk menyapa… ah.. nggak enak, takut nganggu. Eh.. malah dia yang nanya:

“nggak balik do?”

“nggak mas, mau nginep disini aja!”

“oh gitu”

Setelah kalimat ‘oh gitu’ itu keluar dari mulutnya, kami hanya diam seribu bahasa, si saya sibuk dengan sssttt..Facebook-an, si masnya sedang sibuk dengan TA. Lagi-lagi, nggak nyadar dah sekitar satu jam berlalu..

“do, mas pulang dulu yah! Dah malem..”

“nggak nginep disini mas? Temenin saya gitu…”

“saya dah seminggu nggak balik kosan, di lab terus. Bosen!”

“oh gitu…”

“yuk do.. assalamu’alaykum”

“wa’alaykumussalam” menjawab salam si masnya itu..

Ya udah deh.. si saya sendirian di lantai dua gedung C ruangan pertama. Hanya satu kata ‘SEPI’. Nggak tau ngapa nih mata kok nggak mau ngantuk-ngantuk, padahal didepan komputer terus, mungkin karena si saya yang hobi baca, karena sedari tadi selain FBan, saya buka web-web yang penuh dengan cerita-cerita hebat, salah satunya wisatahati.com punyanya ustadz yusuf Mansur. Bukan promosi ya..si saya mah nggak ada ikatan apapun dengan wisatahati.com. dan pembelajar.com juga menjadi favorit saya malam ini, untuk dilahap abis tulisan-tulisannya.

Lagi-lagi nggak terasa jam dinding sudah menunjukkan pukul 01.30.. “wuuuaaah.. dah jam segini, belum ngantuk-ngantuk juga”

Karena si saya orangnya yang ngambil kesempatan kalau memang ada kesempatan.. he..he.. ya udah, mumpung koneksi internet kampus lagi cepet-cepetnya kalau malam-malam gini. Saya gunakan untuk searching nasyid-nasyid yang munsyidnya seperti unic, in-team, saujana, mirwana, dan lain-lain. Search, dapet, download..search, dapet, download.. gitu aja terus…

Lagi enak-enaknya searching dan download, *nah.. ini nih yang seru. Saya diganggu dengan suara kursi, suara kursi yang goyang-goyang.. nyyyeoot..nyeeeooot..kira-kira kayak gitu lah bunyinya. Can u imagine that?. Awal mulanya sih si saya biasa-biasa aja, ah.. mungkin suaranya dari ruangan sebelah, biasanya ruangan sebelah anak-anaknya juga pada sering begadang buat riset, nggak kayak nih ruangan, buat FBan..tapi, si saya mikir, kok suaranya keseringan gini. Mulai curiga. Saya amati dengan seksama nih suara berasal dari mana, dengan sedikit action seperti telapak tangan dibentuk seperti corong ditelinga, mencoba mencari asal muasal nih suara kursi goyang-goyang.

Ternyata eh ternyata saudara-saudara, suara itu berasal dari kursi diruangan ini, jaraknya kira-kira dua meter dari si saya duduk. Sifat manusiawi saya muncul, pasti deg-degan..

Dalam hati saya berujar, “wah.. nih jin mau mempermainkan gw, tenang jin, gw kagak takut ama loe, gw takut Cuma ama Allah…”

Saya teringat ketika jin menampakkan wujudnya kepada Rasulullah, Rasulullah langsung mendekati jin tersebut dan langsung mencekek leher si jin, hingga air liur si jin keluar dari mulutnya..

Akhirnya saya bergerak maju ke kursi itu dan langsung nendang tuh kursi sambil berujar

“aku nggak takut sama kau jin, aku takut Cuma sama Allah. Kalau kau keluar, ku cekek leher kau!” Dengan intonasi yang galak.

Alhamdulillah setelah itu, suara kursi goyang itu pun hilang, dan tinggal sepi kembali yang menemaniku,,, ya udah.. aku lanjutin searching, dapet, dan download.. sambil memutar salah satu nasyid dari in-team yan judulnya Remember Allah..

When you feel alone

When u have no strength

U have down in your heart

Trouble is around you

Just remember Allah

Lagi-lagi tak terasa si saya, ternyata eh ternyata adzan berkumandang..

Allahu Akbar.. Allahu Akbar

Adzan subuh ini luar biasa nikmatnya didengar, bersahut-sahutan mendayu-dayu, merayu untuk ke mesjid,  si saya bersiap-siap keluar dari lab langsung ke MSU.

Cheers,

InsanKeadilan (nama pena untuk fiksi)

 

Nb: cerita ini agak sedikit didramatisasi, karena kejadiannya udah lama banget, jadi nggak bisa terlalu detail nyeritainnya. And yang terpenting saya nggak hoax masalah kursi goyang itu.. silahkan berkomentar?

25 thoughts on “Itu Suara Apa?(Episode Kejadian)

  1. Linda J Kusumawardani berkata:

    hehehe…..cerita nya lucu.. eh, msksdnya bikin tegang. ..😀, lucu karena kebayang aja ekspresi “orang yang sok berani”, tp yakin sbnrnya pasti merinding juga…

    Jadi inget kejadian model begini juga waktu masih kuliah dulu…terinspirasi jadinya pengen nulis pengalaman itu😀

  2. syamsa berkata:

    nice notes..,🙂

    well kesimpulan itu, jadi bisa tidur gak??

    “biasalah obrolan-obrolan para ikhwan. Cem tak tau je!”

    emang obrolannya apa ?

    *ehm thinking…sama gak ya dgn obrolan para akhwat =)

  3. syamsa berkata:

    nice notes..,🙂

    well kesimpulannya gmn, jadi bisa tidur gak??

    “biasalah obrolan-obrolan para ikhwan. Cem tak tau je!”

    emang obrolannya apa ?

    *ehm thinking…sama gak ya dgn obrolan para akhwat =)

  4. Aldo Al Fakhr berkata:

    @ linda..
    bener juga.. pas ane bentak mungkin dia jadi ngambek gitu.. (mungkin dia orang jawa) jadi agak gimana gitu kalau dibentak..

    @Risa
    nggak tidur euy.. keasikan download dan juga dah mau subuh.. tidurnya ba’da subuh aje..
    dikira-kira aja ukh, obrolannya tentang apa…
    dah rahasia umum itu mah..

  5. Asop berkata:

    Lho, jadi… jadi.. jadi… suara “nyeot-nyeot” itu apaaa??😮😮

    Wah, saya gak tahan kalo harus tidur malam.😀 Se-excited apapun saya, pasti ngerasa ngantuk. Udah siklusnya begitu…:mrgreen:

  6. pipin217 berkata:

    @dodo: eh broder kalo yang “kisah” kata2 “udah malem apa udah tahu???” tuh nt tahu kisah aslinya ga???

    btw rasis neh yg quote “bener juga.. pas ane bentak mungkin dia jadi ngambek gitu.. (mungkin dia orang jawa) jadi agak gimana gitu kalau dibentak..”

    wah kac aw… emang orang jawa kalo dibentak gimana gitu???
    prasaan biasa aja…😀 )^_^(

  7. Aldo Al Fakhr berkata:

    @ bro pipin
    wah kalau cerita ntu, an ga tau euy…
    an rasa itu cuma bo’ongan, karena banyak yg nge-‘claim’ temannya mengalami hal tsb dan parahnya lagi di kampus yg berbeda..
    kok bisa, ceritanya sama tapi kampusnya beda-beda…

    kalau cewek jawa kan kebanyakan gitu akh..😀

  8. Aldo Al Fakhr berkata:

    @all
    wew.. afwan jiddan deh kalau gitu.. salah mengambil statement…😀
    biane (korean = sorry)

    statement yg betul😀
    karakter biasanya terbentuk dari keturunan dan lingkungan…
    so, semua berpotensi berkarakter spt apapun…

  9. Linda J Kusumawardani berkata:

    ok…yg ini setuju…

    Dtmpat kerja yg lama an atasan org M**AN…bener aja bs disalahin apalg slh.klo udah salah biasany bentak2 ga liat siapapun orgny. *Pernah kena soalnya😀

    Sgt paham itu adlh karakter beliau & karakter itu sulit diubah. Jd trgntg jg bgmn qta mnyikapinya.So, ga pntg jg kn ngambek,buang2 energi.Alhamdulillah dinikmati an kerja disana bisa 1,5 thn…

  10. Aldo Al Fakhr berkata:

    yoa.. yg terpenting mah.. saling toleransi dalam hal “logat”
    terkadang ini menjadi masalah ketika interaksi dengan sekumpulan orang yang majemuk spt organisasi dan lingkungan kerja..

    an pernah “tidak disenangi” seorang atau lebih akhwat terkait “logat” ana mungkin ampe sekarang…😦
    padahal itu adalah bentuk ketegasan yang wajar menurut ana (mungkin emang ana nya yg salah kali ya… nggak bisa menempatkan “logat” sesuai tempatnya…)

  11. Linda J Kusumawardani berkata:

    oh bgtu…masa sih smpe sgtunya cm gara2 “logat”?

    Hmm…iy jg, memang qta jg perlu pnter2 liat suasana lngkungn qta saat brinterksi spy bs lbh diterima disana, aplg klo kondisinya majemuk.Tp ya, blik lg ke toleransi memang klo sdh seperti itu baik karakter atau logat.

    kasus: ada kakak sepupu laki2 an, yg satu nikah sama org jawa. yg satu nikah sama org palembang. Tp scr krkter & sftnya an lebih suka yg palembang,lbh lembut & pngrtian dibndingin yg org jawa karakternya dan selain itu si kakak yg org palembang itu jg lbh supel dikeluarga.

    So,an setuju dg statement :”semua berpotensi berkarakter spt apapun…”

  12. catlover berkata:

    kata teman sekamarku yang dikasih kemampuan lebih…beliau bilang kalau ada yang kaya gitu jangan takut, kalo kita takut mereka berani…

    MSU????syamsul ulum ya???saya pernah berkunjung ke sana…masjidnya nyaman, dingin,,dan sat kesana ada banyak akhwat yang lagi jiyadah…keren….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s