Digelapnya Malam (Episode Balik Kampung)

Digelapnya Malam (Episode Balik Kampung)

Ini sebenarnya cerita waktu si saya pulang kampung  ke Pekanbaru kalau nggak salah tanggal 6 September 2010…semoga ada hikmah yang kamu dapatkan dari cerita ini.

Yuks bace ceritenye ye!..


Imam shalat tarawih kali ini tidak seperti biasanya, ia begitu tenang dalam memimpin shalat, bacaannya tartil. Tak seperti hari-hari biasanya yang terkesan agak terburu-buru, mungkin 23 raka’at jadi harus cepat-cepat. Kalau si saya mah Cuma ampe 8 raka’at saja.. akh.. nggak usah bahas ini deh. Nggak selesai-selesai ntar..he..he..

“Assalamu’alaykum warahmatullahi wabarakatuhu, Assalamu’alaykum warahmatullahi wabarakatuhu” ujar sang imam lirih begitu tenang dan khusyu’ menandakan bahwasanya shalat diraka’at kedelapan telah selesai…si saya langsung berdiri dan bergerak kebelakang tuk shalat witir tiga raka’at..selesai dari itu, kulangsung bergegas pulang sembari melihat jam yang sudah menunjukkan angka 20.15 WIB.. “wah harus cepet nih, ntar ketinggalan bis damri ke bandara Soekarno-Hatta.”ujarku dalam hati

Sesampainya dikos, karena dah berpakaian yang pantas, celana cargo warna biru, baju kaos hitam warna hitam berlogokan khas jogja yang dibelikan bang Aldi waktu dia ke jogja, ditambah dengan balutan jaket kenji warna putih, dan tak terlepas sepatu converse KW2 pemberian ibu… kumerasa dah manteb nih.. tinggal capcus aje..

Tas ransel yang disandang begitu berat sekitar 13 kiloan, kukeluar kekosan dengan ucapan do’a bimillahi tawakkaltu ‘alallah tentunya dengan membawa perasaan senang, tenang, dan rindu. Ya iyalah siapa sih yang nggak senang pulang kampung. Ku berjalan sekitar 10 menit untuk nyampe dihalte bis didepan pasar festival, kuningan. Menunggu Kopaja P20 yang tak kunjung datang padahal nih punggung dah pegalnye bukan maen. Finally, setelah nunggu sekitar 10 menit si saya dah duduk diKopaja jurusan senen-lebak bulus. Sekali-kali melihat jam dipergelangan tangan, “wah keburu nggak yah..”makin risau aja nih hati. Nggak tenang.

“Gambir..gambir.. persiapan!” kata sikenek dengan suara cempreng khas para kenek..

Si saya siap-siap turun. Bis perlahan-lahan memperlambat lajunya dan akhirnya berhenti pas didepan stasiun Gambir. Alhamdulillah, nyampe juga si saya. Langsung deh ke tempat bis Damri biasanya ngetem. Karena si saya baru pertama kali naek damri ke soekarno hatta, biasanya pake primjas dari bandung. Dengan sok belagunya ngikut ngantri diloket Damri. Tiba-tiba ada seorang bapak-bapak pegawai damri yang menanyai saya kayaknya nih si bapak curiga dengan si saya. wkwkwk,

“dek mau kemana?”

saya jawab “mau ke bandara pak!”

si bapak langsung bales “wah.. ente salah jurusan dek.. damri ke bandara dah nggak ada lagi jam segini, adanya ntar jam 2an pagi!”

“makasih yah pak!” wualah si saya malu pisan euy.. banyak orang lagi..

Sehari sebelumnya, saya menanyai teman kantor ihwal bis damri ke bandara, si teman saya ini ngemeng bahwa bis damri itu operasinya ampe jam 11 malem.. ternyata eh ternyata..ya sudahlah, ini kan bulan ramadhan, bulan kesabaran.. sabar aja deh, pasti ada hikmah yang bisa saya ambil dari kejadian ini.

Terpaksa si saya nyari masjid tuk numpang nginep ampe jam 2an aja. Ternyata didalam stasiun ini ada mesjid yang katanya sering jadi tempat nginep tuk nunggu jadwal kereta, bis, dan lain-lain.. udah deh. Si saya langsung kesana..

Sesampainya disana, langsung disambut hangat oleh bapak pengurus masjid,

“dek mau nginep disini?”

“iya pak”

“tasnya dititipin aja ditempat penitipan, insya Allah aman kok, tenang aja.. kasihan si adek nyandang tes segoni gitu”

“ iya deh pak, makasih ya pak!”

Dua jam sudah saya disini, mengisinya dengan shalat sunnah dan tilawah.. banyak nyamuk banget. Si saya inget bahwa mesjid MNC nggak jauh dari sini, hanya sekitar 20 menit jalan kaki. Mesjid MNC adalah tempat saya mabit selama 10 malam terakhir. Saya putuskan malam ini untuk mabit disana…

Para penunggu lain yang “nginep” di mesjid ini sudah pada tertidur semua, termasuk para polisi yang ikut nginep disini juga.. waktu sudah menunjukkan hamper jam 12 malam..

Dengan tekad yang bulad dan keberanian yang kuat, kumelangkah menuju masjid MNC. Untuk mempersingkat jalan, si saya mengambil jalan yang menelusuri rel kereta api, jadi jalan tikus yang berada dibawah rel kereta api. Dari kejauhan tempat ini begitu menakutkan tentunya menyeramkan…seperti semak-semak. Dengan Allah selalu dihati, dan percaya bahwa saya lebih mulia ketimbang jin manapun, tak ada takut sedikitpun dengan kegelapan jalan tikus ini…

Perlahan-lahan kuberjalan menelusuri jalan ini, jalan ini kira-kira panjangnya sekitar 300-400 meter, agak panjang, ditambah dengan gemiricik air yang jatuh dari rel kereta api dan tak lepas suara binatang-binatang malam menambah “keseruan” perjalanan ini. Ditengah jalan, tiba-tiba, si saya melihat sosok aneh yang jaraknya tak jauh dariku, hanya sekitar 3 meter, apapun itu, saya tak pernah takut insya Allah, tapi tetap saja agak membuat kaget karena jalan tikus ini agak gelap, kurang kena cahaya lampu diatas rel. sosok itu sedang duduk diatas batu yang tersusun rapi, menghadap membelakangiku. Si saya mah cuek bebek aja… perlahan-lahan fitrah manusia memang, deg-deg semakin berdegup kencang, ketika tinggal satu meter lagi jaraknya dengan si saya.

Setelah kuberanikan untuk melihat dengan jelas tuh orang atau bukan.. wualah.. ternyata oh ternyata, sosok itu adalah pak polisi yang lagi jaga nih jalan. Salute tuk bapak polisi satu ini. Nggak takut cuy… akhirnya si saya yang dah berfikiran macem-macem negur tuh bapak polisi..

“Pak, lagi jaga ya?”

“iya dek..!”

“Yuk pak, saya kesana!” sambil jari telunjuk saya menunjukkan kearah depan..

“oh.. silahkan” jawabnya dengan ramah..

Kulanjutkan jalan tikus ini dengan lebih santai saja.. akhirnya penelusuran jalan ini berakhir juga.. mesjid MNC tinggal beberapa meter lagi..

Akh.. capeknya.. Alhamdulillah nyampe juga di mesjid, si saya yang bodohnya lupa bawa mushaf, terpaksa ngambil mushaf mesjid tentunya untuk tilawah.. setelah itu tidur..karena para peserta ‘itikaf sebagian besar dah tidur..

Bangun jam 01.30, qiyamul lail segera dilaksanakan, dengan imam yang bacaannya subhanallah indahnya, seperti syeikh as-Sundais, imam mekah itu loh..tak terasa air mata mengalir ketika imam sesegukan membaca ayat yang tak kuketahui itu surat apa, yang jelas bukan surat dijuz 27-30.  Kuterbawa dengan kesedihan yang mendalam jama’ah qiyamul lail ini. Luar biasa keindahannya dan ketentraman yang dirasa terlebih lagi ini adalah malam ganjil di sepuluh hari terakhir bulan ramadhan, yang sama-sama kita ketahui, disalah satunya terdapat malam lailatul qadar, malam yang diberikan khusus kepada umat islam, malam yang lebih baik dari seribu. Akh.. betapa indahnya malam ini.

Qiyamul lail selesai pada jam 03.30, setelah itu kita para peserta mengambil makanan sahur yang terlebih dahulu menunjukkan bukti pembayaran dimalam awal kemarin. Si saya yang harus langsung ke stasiun lagi, karena rencananya si saya mau shalat subuh di airport saja, biar keburu, karena si saya harus check in sekitar jam 05.30. makan pun diperingkas dengan memakan waktu hanya 10 menit. Alhamdulillah kenyangnye…

Langsung capcus deh dari mesjid menuju stasiun gambir. Lagi-lagi kuharus menelusuri jalan tikus itu lagi, dan lagi-lagi pula si saya ngelihat sosok yang sama. Kusapa lagi tuh bapak.

“masih jaga pak?”

“masih dek!” dengan suara yang ramah..

Subhanallah nih bapak, pelajaran yang bisa kuambil adalah sebuah kesetiaan dan pengabdian yang luar biasa dari bapak ini. ia tetap berada digaris perjuangannya, tak berpindah sampai selesai misi perjuangannya. Hambatan-hambatan yang menerpanya tak membuat dia goyah pada posisi yang sama. Kegelapan, perampok, ngantuk, nyamuk, bahkan gangguan jin pun tak menjadi masalah berarti baginya. Karena baginya tugas adalah tanggung jawab.

Alhamdulillah, mungkin ini skenario dari Allah ke si saya jalan dijalan tikus ini yang sebenarnya bisa saja si saya lewat jalan yang besar dan terang, yah.. inilah jalan Allah bagi saya untuk mengambil hikmah dari orang yang nampaknya biasa tapi memiliki jiwa yang luar biasa .

Akhirnya nyampe juga di mesjid stasiun, jam menunjukkan puku 04.05. bis-bis damri sudah banyak antri, tinggal mengangkut para penumpang menuju bandara satu persatu. Kuambil tas ditempat penitipan tas sekaligus pamit dengan si bapak penjaga masjid yang telah menjaga tas saya dengan baik. Kuayunkan kaki dengan girang dan semangat serta tak lepas senyum yang merekah, dan kuberujar dalam hati

“Terima kasih ya Allah…digelapnya malam ini kubelajar banyak hikmah..”

 

Cheers,

InsanKeadilan

 

 

 

Iklan

11 thoughts on “Digelapnya Malam (Episode Balik Kampung)

  1. Asop berkata:

    Tunggu… tunggu… ada yang salah dengan penulisan judul…
    Apakah “gelap” itu sebuah kata kerja? Kalo bukan, kenapa disambung dengan awalan “di-“?? 😀
    Harusnya dipisah, jadi “Di Gelapnya Malam”, jangan disambung. 😛

    • Aldo Al Fakhr berkata:

      waduh..saya kagak ngarti yang ginian nih..
      but, setau saya.. ‘di’ yang dipisah itu hanya utk menunjukkan tempat saja (cth: di jakarta, di kantin, di kamar, dll), selain itu disambung..
      😀 😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s